Manhaj Salafush Sholeh Adalah Ma’shum, Pengikutnya Tidak

Bismillahirahmaanirrahiim,

Alhamdulillah. Washolatu ‘alaa rasulillahi wa ‘alaa ‘alihi wa ash habihi ajma’in waman tabi’ahum bi ihsaan ilaa yaumiddin. Amma Ba’du.

Telah sampai kepada kita sebuah jalan yang terang benderang, dan jalan ini adalah satu-satunya jalan yang diridhoi, yang bisa mengantarkan manusia kepada akhir yang baik, apalagi kalau bukan jalan Al Qur’an dan As Sunnah. Jalan inilah yang membimbing para penakluk dunia mendapatkan apa yang mereka inginkan, jalan ini hanya dibenci oleh orang-orang yang munafiq, fasiq, kufur serta sombong terhadap Allah Azza wa Jalla. Jalan ini telah mengarungi berabad-abad lamanya, membuat lukisan sejarah yang menakjubkan dan berkali-kali diterpa musibah, tapi jalan ini tetap kokoh hingga sekarang.

Bicara tentang firqoh, maka telah disabdakan oleh Rasululloh Shallallahu’alaihi wa salam tentang masalah perpecahan ini. Hadits-haditsnya antara lain:

“Artinya : Sesunguhnya barangsiapa yang masih hidup diantara kalian dia akan melihat perselisihan yang banyak, maka berpegang teguhlah kalian dengan sunnah-Ku dan sunnah Khulafaa’rasiddin yang mendapat petunjuk setelah Aku”. (Dikeluarkan oleh Abu Dawud 5/4607 dan Tirmidzi 5/2676 dan Dia berkata hadits ini hasan shahih ; juga oleh Imam Ahmad 4/126-127 dan Ibnu Majah 1/43).

Dan dalam sabdanya yang lain.

“Artinya : Telah berpecah kaum Yahudi menjadi tujuh puluh satu golongan; dan telah berpecah kaum Nashara menjadi tujuh puluh dua golongan; sedang umatku akan berpecah menjadi tujuh puluh tiga golongan, semuanya akan masuk neraka kecuali satu. Maka kami-pun bertanya, siapakah yang satu itu ya Rasulullah? Beliau menjawab: yaitu barang-siapa yang berada pada apa-apa yang aku dan para sahabatku jalani hari ini”. (Diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi 5/2641 dan Al-Hakim di dalam Mustadraknya I/128-129, dan Imam Al-Ajury di dalam Asy-Syari’ah hal.16 dan Imam Ibnu Nashr Al-Mawarzy di dalam As-Sunnah hal 22-23 cetakan Yayasan Kutubus Tsaqofiyyah 1408, dan Imam Al-Lalikaai dalam Syar Ushul I’tiqaad Ahlus Sunnah Wal-Jama’ah I nomor 145-147).

Jadi, telah nyata perpecahan itu sudah menjadi sunnatulloh. Dan perpecahan ini akan berlangsung sampai hari kiamat kelak. Dan rasululloh shallallahu’alaihi wa salam telah menceritakan tentang siapakah yang selamat dari 73 golongan umat Islam tersebut. Dan tidak ragu lagi itu adalah jalan salafush sholeh, yaitu jalan yang mana apa yang ada pada diri rasululloh ada padanya. Dan di zaman ini siapa saja yang mengikuti jalan salaful ummah, adalah orang yang selamat berdasarkan hadits di atas.

Telah sampai kepada saya, sebuah berita yang kurang mengenakkan, tentang para ikhwan salafiyin yang mana mereka berdakwah tidak dengan hikmah. Keras dalam mendakwahi orang, dan juga terkadang menunjukkan sikap yang tidak mengenakkan ketika ada orang yang baru mengikuti kajian. Singkat ceritanya seperti ini:

“Ada seorang ikhwan yang baru saja ikut ngaji, masih pakai celana isbal, juga jenggotnya dicukur. Tidaklah mencerminkan orang yang mengikuti sunnah. Dan di dalam majelis kajian tersebut, para pesertanya memandang remeh ikhwan tersebut, bicaranya agak kasar dan bahkan terkadang ustadznya pun ikut-ikutan bersikap seperti itu.”

Sebenarnya, isu ini kerap dilontarkan untuk meruntuhkan dakwah salafiyin. Tentu saja, hal ini kerap terjadi, sebagaimana orang-orang yang memang punya rasa hasad di dalam hati mereka, ingin sekali meruntuhkan dakwah yang mulia ini dengan isu-isu seperti ini. Saya akan bahas persoalan ini, Insya Allah, paling tidak seseorang yang membaca tulisan ini faham apa yang mereka katakan terhadap jalan ini (dakwah illallah) adalah jalan yang harus dijauhi.

Pertama, setiap dakwah salafiyin adalah dakwah dengan hikmah. Dakwah dengan hikmah itu adalah dengan berlemah-lembut terhadap orang yang didakwahi. Ada sebuah kaidah yang harus diperhatikan setiap para da’i ketika mereka berdakwah, yaitu Al ‘Ilmu Qoblal Qouli wal ‘amal wal Adab Qoblal ‘Ilm. Artinya “Ilmu itu sebelum berkata dan berbuat, dan adab itu sebelum ilmu”. Jadi mustahil dakwah salafiyin tidak mengedepankan hal ini. Kalau dakwah tidak didasari dengan hikmah, maka hasilnya adalah dakwah itu tidak akan masuk ke dalam hati seseorang, justru dakwah itu hanya akan masuk di telinga kanan dan keluar di telinga kiri.

Syaikh Abdul Muhsin bin Hamd Al ‘Abbad rahimahulloh ta’alaa dibukunya Rifqon Ahlussunnah bi ahlassunnah menasehati kita pada bab Berkasih Sayang dan Berlemah lembut.

Allah menjelaskan bahwa Nabi-Nya, Muhammad, sebagai orang yang memiliki akhlak yang agung. Allah Ta’ala berfirman.

وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ

“Artinya : Sungguh, kamu mempunyai akhlak yang agung” [Al-Qalam : 4]

Allah juga menjelaskan bahwa beliau adalah orang yang ramah dan lemah lembut. Allah Ta’ala berfirman.

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللّهِ لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنتَ فَظّاً غَلِيظَ الْقَلْبِ لاَنفَضُّواْ مِنْ حَوْلِكَ

“Artinya : Dengan sebab rahmat Allah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentu mereka menjauh dari sekelilingmu” [Ali Imran : 159]

Allah juga menjelaskan bahwa beliau adalah orang yang penyayang dan memiliki rasa belas-kasih terhadap orang-orang yang beriman. Allah Ta’ala berfirman.

لَقَدْ جَاءكُمْ رَسُولٌ مِّنْ أَنفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُم بِالْمُؤْمِنِينَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

“Artinya : Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, yang berat memikirkan penderitaanmu, sangat menginginkan kamu (beriman dan selamat), amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mu’min” [At-Taubah : 128]

Rasulullah memerintahkan dan menganjurkan kita agar senantiasa berlaku lemah lembut. Beliau bersabda.

“Artinya : Mudahkanlah dan jangan kalian persulit, berilah kabar gembira dan janganlah kalian membuat orang lari”

Hadits ini diriwayatkan oleh Al-Bukhari no. 69 dan Muslim no. 1734 dari Anas bin Malik. Hadits ini juga diriwayatkan oleh Muslim no. 1732 dari Abu Musa dengan lafaz.

“Artinya : Berilah kabar gembira dan jangan kalian membuat orang lari. Mudahkanlah dan janganlah kalian persulit”.

Al-Bukhari dalam kitab Shahihnya no.220 meriwayatkan sebuah hadits dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah pernah berkata kepada para sahabatnya pada kisah tentang seorang Arab Badui yang kencing di masjid.

“Artinya : Biarkanlah dia! Tuangkanlah saja setimba/ seember air. Sesungguhnya kalian diutus untuk mempermudah, bukan untuk mempersulit”

Al-Bukhari meriwayatkan dari Aisyah hadits no.6927 bahwa Rasulullah bersabda.

“Artinya : Wahai Aisyah, sesungguhnya Allah itu Maha lembut dan mencintai kelembutan di dalam semua urusan”

Hadits ini juga diriwayatkan oleh Muslim no. 2593 dengan lafaz.

“Artinya : Wahai Aisyah, sesunguhnya Allah itu Maha lembut dan mencintai kelembutan. Allah memberi kepada kelembutan hal-hal yang tidak diberikan kepada kekerasan dan sifat-sifat lainnya”

Muslim meriwayatkan hadits dalam kitab Shahihnya no.2594 dari Aisyah, Nabi bersabda:

“Artinya : Sungguh, segala sesuatu yang dihiasi kelembutan akan nampak indah. Sebaliknya, tanpa kelembutan segala sesuatu akan nampak jelek”

Muslim juga meriwayatkan hadits no. 2592 dari Jabir bin Abdullah bahwa Nabi bersabda:

“Artinya : Siapa yang tidak memiliki sifat lembut, maka tidak akan mendapatkan kebaikan”.

Allah pernah memerintahkan dua orang nabiNya yang mulia yaitu Musa dan Harun untuk mendakwahi Fir’aun dengan lembut. Allah Ta’ala berfirman.

اذْهَبَا إِلَى فِرْعَوْنَ إِنَّهُ طَغَى.  ٤٤. فَقُولَا لَهُ قَوْلاً لَّيِّناً لَّعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَى

“Artinya : Pergilah kamu berdua kepada Fir’aun, karena dia telah berbuat melampui batas. Berbicaralah kepadanya dengan kata-kata yang lembut, mudah-mudahan ia mau ingat atau takut” [Thaha : 43-44]

Allah juga menjelaskan bahwa para sahabat yang mulia senantiasa saling bekasih sayang. Allah Ta’ala berfirman.

مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاء عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاء بَيْنَهُمْ

“Artinya : Muhammad itu adalah utusan Allah. Orang-orang yang selalu bersamanya bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka” [Al-Fath : 29]

Kedua, manhaj salafush sholeh adalah manhaj yang paling benar, manhaj yang ma’shum, sebab manhaj ini diusung oleh rasululloh shallallahu’alaihi wa salam sebagai pembawa syari’at. Beliau shallallahu’alaihi wa salam dan para shahabatnya dijamin oleh Allah berada di jalan yang lurus, sebagaimana firman Allah:

وَالسَّابِقُونَ الأوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالأنْصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُمْ بِإِحْسَانٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيم

Artinya: “Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang muhajirin dan Ansar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah rida kepada mereka dan mereka pun rida kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar.” [Q.S. At Taubah : 100]

Jadi sudah pasti apa yang ada pada mereka tidaklah ada cela, dan jalan yang mereka tempuh adalah wajib hukumnya untuk kita ikuti. Dan janganlah kita berpaling kepada jalan-jalan yang lain, yang mana jalan tersebut tidak jelas apakah benar-benar telah dijamin oleh Allah ataukah tidak.

Ketiga, kejelekan para pengikutnya tidak merubah kebaikan yang ada pada manhaj ini. Seperti yang telah beredar tentang isu-isu yang saya sebutkan di atas. Sebenarnya seseorang yang memang mengakui bahwa jalan ini adalah jalan yang benar, tidak perlu lagi bahwa memang jalan ini adalah jalan yang benar, sedangkan para pengikutnya sesungguhnya tidaklah ma’shum. Karena memang tidak ada yang ma’shum, dan yang ma’shum hanyalah manhajnya, sebab manhaj ini dibawa oleh orang yang ma’shum. Jadi amat sangat salah orang yang menyebutkan keburukan para pengikutnya berarti ajaran mereka juga buruk.

Ada beberapa hal yang perlu digaris bawahi, yaitu:

1. Perbuatan seseorang baik dan buruk itu adalah hal yang relatif. Ada kalanya seseorang itu memang juga baru dalam menerima dakwah, sehingga ia sangat keras. Belum faham terhadap adab-adab dalam berdakwah.

2. Perbuatan seseorang yang jelek, karena ia mengaku berada di atas jalan salafush sholeh, maka tidak bisa dijadikan sebagai ukuran. Apakah orang-orang kafir yang suka menyumbang sembako, murah senyum, dan berkata-kata baik dikatakan bahwa jalan yang mereka tempuh juga baik? Tentu saja tidak. Jalan mereka adalah jalan syirik, sehingga baik atau buruknya mereka, tetap Allah akan mengadzab mereka di hari akhir.

3. Bukan ustadz, bukan ulama, bukan fulan bin fulan yang menjadi tempat kita menetapkan suatu persoalan. Segala persoalan itu dikembalikan kepada Al Haq, yaitu Al Qur’an dan As Sunnah. Itulah mahzab Ahlussunnah. Karena mahzab ini berpegang kepada keduanya. Dan apabila ada dalil yang tidak shohih, maka dalil itu dibuang dan diambil dalil yang shohih. Ahlussunnah tidak lain adalah ahli hadits itu sendiri, yaitu mereka yang menjunjung tinggi sunnah, dan berada di atas sunnah.

4. Tidak masuknya kebenaran, dikarenakan masih ada secuil kesombongan di dalam hatinya. Kalau seseorang berdakwah sesuai dengan Al Qur’an dan As Sunnah, kemudian ditolak karena “Lebih ikut kyainya” atau “Lebih ikut ustadznya”, maka hal itu sungguh salah. Para ulama seperti Al Imam Asy Syaifi’ie sendiri menyuruh para pengikutnya untuk mengambil dalil yang shohih dan meninggalkan yang dho’if. Kesombongan pada diri manusia bisa membutakan dirinya terhadap dalil yang ada. Sehingga mereka akan menganggap orang-orang yang menasehatinya itu tidak pantas untuk menasehatinya sehingga ia pun ingkar kemudian.

Isu-isu yang terjadi di atas, adalah isu-isu yang sering terdengar, baik di forum-forum, ataupun di milis-milis muslim. Mereka yang mengatakan bahwa untuk tidak mengikuti salafiy karena mereka orangnya keras-keras, saklek, berpikiran sempit, tradisional, tidak mengikuti hal-hal kontemporer adalah salah. Jalan salafush sholeh ada jalan yang benar, sebab jalan ini sudah dijamin oleh Allah Azza wa Jalla. Namun sekalipun begitu orang yang berada di atas jalan ini tidaklah ma’sum. Lihat manhaj itu dari mengambilnya, dan bagaimana pemahaman manhaj itu, bukan melihat perilaku pengikutnya. Ibaratnya ada seseorang yang mati karena minum susu, kemudian apakah setiap susu itu harom? Tentu saja tidak, tentunya hanya susu yang benar-benar terjamin kebersihannya dan tidak beracunlah yang bisa diminum.

Kalau kalian sudah berada di jalan yang benar, di atas manhaj salafush sholeh, maka saya bisa menjamin inilah jalan yang benar Insya Allah. Inilah jalan yang benar, jangan ragu hanya karena adan memang masih isbal, sebab manhaj ini tidak dinilai dari sini. Dan jangan ragu bahwa manhaj ini adalah benar, sekalipun anda masih belum bisa memelihara jenggot. Ataupun anda jarang melakukan sholat sunnah. Semuanya itu bisa diperbaiki secara pelan-pelan, hingga hati anda benar-benar mantab. Allah-lah yang akan menjamin anda bahwa dengan mengikutinya anda akan selamat di dunia dan akhirat.

Wallahua’lam bishawab.

5 Responses

  1. Saya menambahkan, sangat disayangkan para da’i sekarang kebanyakan kalau jam terbangnya sudah banyak, masyarakat bawah sulit menjangkaunya, karena dana untuk menghadirkan mereka sangat tinggi. bahkan berani main tarif,yang lucunya ada uang mukanya.

    Para da’i bangga kalau sudah tampil di tempat2 yg dianggap elit dan mewah. bahkan sering menceritkan dalam ceramahnya dengan begitu senangnya,mungkin biar perfomancenya naik.

    Banyak para da’i tidak menguasai ilmu muqoddimah keislaman, spt; ilmu tajwid, ilmu alat(nahwu/shorof), Ilmu Tafsir,Ilmu Musthalahul Hadits, UlumulQuran. Am,Khos, Nasikhmansukh,Aluhkamat,almutasyabbihat dll.. Hanya modal pd{percaya diri} sudah mengaku Kiai atau dikiaikan oleh masyarakat, karena sering tampil. Apa iya memang kiamat sudah dekat ya? yang kata Nabi Muhammad SAW. menjelang Kiamat akan banyak bajingan yang memberi fatwa. (orang yg tdk menguasai ilmu agama berpidato dan memberi fatwa}. Banyak julukan2 da’i yang lucu2. ada da’i cinta, jenggot Naga dll.

    Da’i adalah ismul fa’il ; artinya yang menyeru. mengapa harus pakai prosedur yg sulit utk menggunakannya? harusnya da’i yang berseru kepada siapa saja. kalau menunggu dipanggil namanya da’i “simatupang” (siang malam tunggu panggilan. yang lebih tepat pakai ismulm\ maf’ul : yang diseru/yg dipanggil.

  2. apakah penerobosan msk ke pesantren org lain di hauzah arridha malaysia oleh jais salafi tanpa diundang termasuk dakwah dgn hikmah?

  3. assalamualaikum wr wb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: